Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jendela di Kamar Ku Angker

Saya tinggal di sebuah kontrakan untuk beberapa bulan ini. Pada awalnya semuanya berjalan seperti biasa. Gak ada rasa takut sedikit pun dikala sendirian. Tapi kini menjadi terbalik. Semenjak teman sekamar pulang kampung dan hanya saya sendiri di kamar kontrakan, rasa takut saya mulai muncul. Takut sama jendela. Takut disaat suasana lagi sunyi dan tiba-tiba ada yang memanggil nama saya dari jendela itu dengan lemah gemulai, “Mirwaaaann… Mirwaaaannn… “ Njiiirr… tegak bulu roma. Jendela dikamar saya terasa menjadi angker. Hal ini terjadi ketika dimalam hari sendirian di kamar kontrakan. Walaupun teman lainnya lagi berada di kamar mereka masing-masing. Kalau di siang hari sih gak ada terasa apa-apa.

Jendela

Saat malam hari tiba, saat ingin tidur, lampu pun dimatiin. Saya kalau tidur malam itu lampu harus dimatiin supaya nyenyak tidurnya. Suasana pun menjadi sunyi. Disaat gelap seperti itu saya gak berani menatap lama-lama jendela yang ada dikamar saya. Palingan hanya melihat sekilas untuk memastikan gordennya udah tertutup atau belum. Kalau pun belum tertutup, maka saya pun menutupnya cepat-cepat, gak mau berlama-lama di jendela itu. Takut tiba-tiba terlihat bayang-bayang sesosok makhluk dibalik jendela itu.

Disaat rasa takut itu gak teratasi, saya ambil henfon, hidupin lagu, supaya suasana gak terlalu sunyi. Supaya suara yang memanggil dari jendela itu gak kedengaran. Dan akhirnya saya pun bisa tidur dengan nyenyak. Kasian henfon saya, hidupin lagu sampai pagi. Kadang-kadang pagi hari saya lihat henfon saya mati sendiri, kirain ada yang matiin, rupa-rupanya habis batrai.

Beberapa hari ini saya mulai berfikir, kok saya menjadi takut ya? Padahal kan gak ada apa-apa. Rumah tetangga sekeliling, dekat-dekat malah. Ada mesjid juga kok gak jauh dari kontrakan. Mungkin aja saya kurang beribadah, kurang berdoa kali ya. Saya baru teringat, kemaren itu saya sempat chatting sama salah seorang teman di BBM. Untung aja chat history nya masih ada. Nih, saya screenshot :

 blackberry messenger

Ooohhh… mungkin gara-gara chatting ini lah rasa takut saya jadi muncul. Iya, memang gara-gara ini. Saya yakin 100%. Padahal sebelum ada chattingan ini, saya merasa biasa-biasa aja dikamar malam hari saat keadaan sunyi. Ya ampun bang Rizki, tanggung jawab loe bro!!!

4 komentar untuk "Jendela di Kamar Ku Angker"

  1. kan dah di cakap kemaren, tak caye, haa makan tu tingkap, untung suare jhe yang dengo, kalau sempat nampak batang hidung die, kan bahaye juge tu, kah kah kah, tapi die tak kan nampak muke die yang "lawo" tu de, segan dengan abng mungkin, hahahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iiiisss... Kok bisa lah ye jadi takut. Padahal tak ade ape2 tu de. Cume prasaan awak je tu seolah-olah bende tu ade. Gara2 chatting abg tu lah punye pasal. Cube lah jgn cakap ade kunti kat situ pasti tak takut macam skrg ni. Hahaha... ade2 aje.

      Hapus
    2. kunti yang jenis kelamin perempuan mana suka sama mirwan ki..yang suka sama mirwan tu kunti laki2..hahah

      Hapus
    3. Kayaknya iya Du. Kunti elgebete. Hahahaha...

      Hapus