Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Lihat Pendidikan di Indonesia, Jadi Pingin Travelling ke Finlandia

sistem pendidikan indonesia

Mirwaners, udah menjadi rahasia umum bahwa Finlandia merupakan negara dengan sistem pendidikan terbaik di dunia. Finlandia menjadi salah satu negara yang sukses dengan pendidikan dalam 20 tahun terakhir. Dalam Global School Rank 2015, Finlandia berada di posisi 5 sementara Indonesia berada di posisi 40. Oleh karena itu, saya sebagai calon guru, ingin sekali travelling, jalan-jalan ke Finlandia. Ingin sekali melihat dengan mata kepala saya sendiri gimana sih sebenarnya proses pembelajaran disana. I wonder what they do in the classroom. What kind of outdoor activity they always do? Katanya sih majunya pendidikan di Finlandia itu bukan tanpa sebab, mereka memiliki cara yang spesial dalam mendidik anak. Jadi penasaran saya, cara spesialnya itu seperti apa.

Indonesia dan Finlandia mempunyai banyak sekali perbedaan dalam sistem pendidikannya. Seperti yang dikatakan situs Brilio dalam videonya, ada beberapa perbedaan antara pendidikan di Indonesiadan Finlandia. Perbedaannya seperti berikut :

1. Indonesia menggunakan nilai sebagai standar pendidikan sementara Finlandia tidak.
2. Di Indonesia semua orang berlomba masuk sekolah terfavorit sementara di Finlandia semua sekolah adalah favorit.
3. Di Indonesia memiliki hanya 15 menit untuk istirahat dibandingkan 45 menit istirahat di Finlandia.
4. 7 Jam belajar di Indonesia sementara 4-5 jam waktu belajar di Finlandia
5. Di Indonesia, PR sangat lumrah diberikan sementara di Finlandia PR tak pernah diberikan kepada murid.
6. Di Indonesia murid harus mengikuti semua pelajaran sementara di Finlandia murid bisa memilih pelajaran kesukaan mereka.

Haruskah kita juga mulai membenahi sistem pendidikan kita? Saya tidak mengatakan sistem pendidikan di Indonesia itu jelek. Tapi coba ingat, saya rasa anda pernah tau bahwa Albert Einstein pernah mengatakan bahwa setiap orang itu adalah jenius. Namun, jika seorang guru menilai seekor ikan dari kemampuannya memanjat pohon, maka itu akan membuat ikan tersebut merasa bodoh seumur hidupnya. Dan lebih mengenaskan lagi adalah guru tersebut tidak hanya memaksa ikan tersebut memanjat pohon, tapi juga memaksa ikan itu turun kebawah dan lari 20 mil. What do you think?

Coba deh lihat-lihat disekolah kita. Tanpa pernah menemukan bakat mereka, siswa-siswi berkutat dikelas selama 7 jam, bahkan lebih, bahkan katanya akan dibuat program Full Day, seharian disekolah. Kebayang gak sih? However it is, pokoknya sambil berusaha, kita doain aja deh supaya sistem pendidikan di Indonesia makin maju.

Mirwan Choky

28 komentar untuk "Lihat Pendidikan di Indonesia, Jadi Pingin Travelling ke Finlandia"

  1. Mirwan nih guru ya? Wah keren sekali. Aku juga suka ngajar. Cuma gak pernah posting kegiatan ngajar hehehe. Salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas. Saya masih sebagai calon guru. Belum jadi guru beneran. Salam kenal ya cikgu :)

      Hapus
    2. Cikgu itu apaan artinya hahaha

      Hapus
    3. Cikgu = Guru (Bahasa Upin Ipin :) )

      Hapus
  2. Kalau dilihat, mmg standartnya sudah beda sih ya. Semoga bisa ke Finlandia dan menuliskan pengalamannya di sini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, memang beda. Amiiinnnn... Semoga suatu hari nanti bisa sampai ke Finlandia.

      Hapus
  3. sepertinya di Finlandia tidak terbeban dalam bersekolah ya? belajarnya 4-5jam tidak adak PR jadi kepada muridnya pun lebih semangat untuk belajar "kalo menurut saya pak Guru

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaah... kelihatannya seperti itu deh. Siswanya jadi semangat terus ke sekolah.

      Hapus
  4. Banyak juga ya mas perbedaannya.. andaikan di Indonesia juga sama ya seperti di Finlandia.. Travelling saja mas, nanti hasilnya dicritakan disini .. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lumayan banyak mas perbedaannya. Semoga suatu hari nanti bisa ke Finlandia ya mas. Bantu doain ya mas.

      Hapus
  5. Kaya nya mamang ini calon guru yah ? salam kenal ya saya sebagai pelajar indonesia lhoo :-)

    Kalau masalah perbedaan pastinya banyak mas tapi kalau mau traveling juga gpp kok sok aja asal jangan lupa balik lagi yah ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga. Saya juga masih pelajar yang berasal dari Indonesia. Lagi belajar jadi guru. Hehehe... MUdah-mudahan ada yang mau mensponsori saya kesana. :)

      Hapus
  6. Guru dituntut untuk bisa mencari ide bagaimana agar siswanya makin bersemangat dalam belajar. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar sekali. Guru harus lebih kreatif dalam mengajar agar siswanya semakin semangat dalam belajar.

      Hapus
    2. benar sekali apalagi gurunya hmoris gitu, wahh ga ngebosenin

      Hapus
    3. Iya... Pokoknya jadi guru yang sangat disenangi oleh siswa adalah hal yang paling penting.

      Hapus
  7. "Di Indonesia memiliki hanya 15 menit untuk istirahat dibandingkan 45 menit istirahat di Finlandia."

    ebuset, lama bener ya mas, 45 menit itu mah cukup buat makan n tidur, jadi bener2 istirahat di Finlandia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget. Setelah istirahat 45 menit, siswa kembali fresh otaknya untuk menerima pelajaran selanjutnya.

      Hapus
  8. Eh biaya hifup di finlan ini mahal banget lho kata nya

    BalasHapus
  9. Pernah berfikir begitu melihat cara pendidikan Finlan yang sangat membuat anak tidak stress, anakku baru kelas 3 pelajaranya ampunnn dah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak... Semoga kedepannya sistem pendidikan Indonesia bisa mengadopsi sistem pendidkan dari Finlan supaya anak-anak lebih semangat belajar.

      Hapus
  10. Hmmm, iya pernah baca nih tentang pendidikan di Finlandia. Sebetulnya sih beberapa sekolah ada yg udah mulai nerapin hal sama...tp masih terbatas sekali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Levina, kayaknya hanya ada beberapa sekolah swasta yang udah nerapin yang seperti ini. Sekolah negeri kayaknya belum ada.

      Hapus
  11. Katanya di Finlad ga ada peer ya? enak banget jadi ga stress anak2 nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak tau juga sih. Oh.. gak ada peer ya?

      Hapus
  12. Sy suka guru yg berpikir ttg pendidikan dgn manusiawi bgni. Byk mencontoh yg baik, menempatkan diri di posisi sbg murid. Krn semua guru bahkan pak mentri saja dulunya adalah murid. Harusnya memang kita berbenah ya pak guru..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seperti pepatah mengatakan, No body is perfect. Jadi, walaupun kita udah jadi guru ya kita tetap masih belajar, masih harus tetap berbenah. Iya kan mbak Ruli? :)

      Hapus