Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Berbagi Pengalaman Ngeblog Bersama Kongkow Nulis

Berbagi Pengalaman Ngeblog Bersama Kongkow Nulis, Komunitas Pekanbaru
Mirwaners, merupakan suatu hal yang sangat menyenangkan saat kita bisa sharing bersama orang-orang yang memiliki satu kepala, bukan kepalanya yang menyatu ya, tapi maksudnya, orang-orang yang memiliki hobby yang sama, yaitu ngeblog. Kalau kita sharing dengan orang yang memiliki hobby yang sama, apa yang kita omong semuanya nyambung. Ibarat kopi ketemu gula, tinggal diseduh, lalu diseruput manja. Dan selama ini, saya baru dua kali diminta untuk sharing pengalaman ngeblog. Yang pertama,  oleh Masyarakat SM-3T Institute Riau di kampus Universitas Riau. Yang kedua, oleh Kongkow Nulis di Happy Tummy Bar.

A post shared by Komunitas Kongkow Nulis (@kongkownulis) on

Frankly, saya senang banget kemarin bisa berkumpul bareng dan berbagi pengalaman ngeblog bersama salah satu komunitas kece di Pekanbaru ini, yaitu Kongkow Nulis, karena dapat bertemu dengan orang-orang  yang luar biasa yang tentunya sudah memiliki karya masing-masing. Kongkow Nulis ini merupakan komunitas yang memiliki kegiatan sangat bermanfaat untuk menghasilkan dan berdiskusi segala macam tentang karya. Menurut Hairil Habibi, founder Kongkow Nulis, di blog pribadinya (hairilhabibi.com) menyatakan bahwa Kongkow Nulis ini pada awalnya terbentuk dari sebuah perbincangan beliau sendiri bersama Melati Octavia yang kini juga menjadi salah satu foundernya. Awalnya mereka cuma mau bikin sebuah komunitas yang sesuai dengan hobby dan minat mereka dalam lingkup membaca dan menulis. Kerennya, mereka ini ingin membuat komunitas ini menjadi sesuatu yang lebih fun dan bisa di nikmati lebih banyak orang. Dan kini jadilah Kongkow Nulis. Hairil juga bilang bahwa Kongkow Nulis ini bisa di isi oleh siapa saja yang memang punya pemintaan yang sama atau bagi yang belum tertarik sama sekali yang nantinya mereka bisa membuat dunia menulis menjadi hal yang menyenangkan.
Berbagi Pengalaman Ngeblog Bersama Kongkow Nulis, Komunitas Pekanbaru
Bagi saya, dunia menulis dan dunia blogging tak dapat dipisahkan. Seorang blogger mau tidak mau harus bisa menulis. Akan sia-sia bahkan terasa aneh jika ingin ngeblog tapi tidak suka menulis. Plagiat atau copy paste 100% tulisan orang lain untuk blog kita sendiri bukanlah menjadi sebuah solusi bagi yang ingin ngeblog tapi tak suka menulis. Karena yang namanya plagiat itu tidak akan pernah menjadi hal yang positif. 

Ngeblog itu asik. Saya sudah hampir 10 tahun mengenal dunia blog. Walaupun sudah hampir 10 tahun, tapi saya baru sekitar 2 tahun terkakhir sibuk asik seriusin ngeblog. Awalnya saya hanya utak atik, nyoba-nyoba script html secara otodidak, nyari tutorial di Google. Terus terang, dulu awal ngeblog saya juga sering copy paste artikel orang lain. Karena saat itu saya masih mencari-cari, saya enaknya ngeblog tentang apa? Saya pernah ngeblog tentang dunia kesehatan dan dunia politik dengan artikel 100% nyomot dari situs lain. Meskipun saat itu saya mendapatkan view yang lumayan banyak di blog, pernah nyampe 80 ribu view per hari, namun apa yang saya rasakan adalah saya tidak menemukan jati diri saya. Karena apa yang dibaca orang-orang di blog saya bukanlah karya saya sendiri. Akhirnya saya stop. Karena saya merasa ngeblog tentang dunia kesehatan dan politik bukanlah bidang saya yang menyebabkan saya copy paste artikel orang lain. And I didn’t enjoy it. Percaya deh, pengalaman saya nih, ngeblog dengan artikel copy paste itu gak akan bertahan lama. 

Pada akhirnya, saya menemukan sebuah ide yang cocok dengan saya sendiri, yaitu travelling. Travel Blog (mirwans.com) ini sudah saya dirikan sejak hampir 2 tahun terakhir ini. Kenapa saya bilang cocok? Karena ketika saya menulis artikel tentang dunia travelling, saya sangat menyenanginya. Memang topik artikel bisa kita cari dimana-mana, tapi menuangkannya dalam bentuk tulisan itu memiliki kebahagiaan tersendiri. I enjoy this so much. Dan pada akhirnya, dikarenakan sudah berisikan beberapa artikel travelling, blog ini pun mulai dibaca oleh banyak orang dan mereka pun mulai mengenal penulisnya yang bernama Mirwan Choky. Ciyyeee…. Kata orang-orang sih, blog saya udah ngebranding sehingga Kongkow Nulis meminta saya berbagi pengalaman ngeblog serta brandingnya. 

By the way, bagi anda yang ingin ngeblog, tapi belum terlalu suka tentang dunia menulis, sering-sering lah nongkrong bareng Kongkow Nulis. Karena dari apa yang saya lihat serta tujuan dari komunitas ini, maka komunitas Kongkow Nulis ini cocok deh bagi anda yang ingin berkarya. Tidak hanya karya nulis blog, tapi juga karya lainnya.
Berbagi Pengalaman Ngeblog Bersama Kongkow Nulis, Komunitas Pekanbaru

31 komentar untuk "Berbagi Pengalaman Ngeblog Bersama Kongkow Nulis"

  1. Wuuh keren bang. PanutanšŸ™

    BalasHapus
  2. aduhh pak guru yang keren manja iniiih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiihh... mbak, mbak lebih keren deh...

      Hapus
  3. jos bang, keep writing :)

    BalasHapus
  4. Keren banget kak bisa berbagi ilmu menulis blig. Tetap semangat ya kak

    nurazizahkim.blogspot.com

    BalasHapus
  5. Saya salut mas, Mir" berani dan tanpa sayang meninggalkan blog yang bertrafik tinggi,,demi mendapatkan jati diri sebagai seorang pembloger sejati...semoga sukses mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya mah ngeblog sesuai dengan hati mas. Azzeekkk.... hehhee

      Hapus
  6. Ciehh jadi pembicara...

    Ajarin saya dong kakak biar bisa bikin template keceh begini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aah... hanya sekedar berbagi kok. Hehhe...

      Hapus
  7. samaan nih mas, saya sudah 3 tahun ngeblog bahkan awal-awal ngeblog trafiknya nembus tinggi banget. Tapi setahun saya baru sadar sepertinya itu bukan saya,akhirnya saya beralih ke blog baru dengan nuansa sendiri. meskipun trafiknya gak tinggi-tinggi amat, setidaknya ada yang baca itu yang jadi penyemangat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, ngeblog dengan karya sendiri dan sesuai dengan hati itu penting mas. Biar kita selalu enjoy. View dan pembaca bisa kita cari.

      Hapus
    2. Setuju mas. Kalau nulis yang sesuai sama passion kita sendiri dan dibaca orang lain, rasanya jadi semangat walaupun visitornya belum banyak :)

      Hapus
    3. Iya mbak.... pokoknya kita harus nulis sesuai dengan keinginanya deh...

      Hapus
  8. tak ada yang berkurang saat berbagi, yg ada ilmu dan pengalaman semakin bertambah hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju banget om. Ilmu tu beda dengan barang lainnya, ilmu itu kalau dibagi malah bertambah,

      Hapus
  9. Keren.. Udah jadi pembicara aja.. Setuju banget poin yang cpopy paste. Even mau ngopi tulisan sendiri di blog lama aja jadi gak sreg. hiks..

    BalasHapus
  10. wah keren mas choky sudah jadi pemateri blog, salam dari aceh. Kapan ke sini lagi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kembali mas. Hehhee... hanya sekedar berbagi paengalaman ngeblog tu mas. Belum tau nih kapan bisa ke Aceh lagi. Mesyen that lon bak Aceh.

      Hapus
  11. wah di pekanbaru? pas ke rumah mertua mampir boleh nih mas?

    BalasHapus
  12. keren mas dan saya sangat setuju...

    Minta izin yah admin yang terhormat untuk post and share di sini
    Peluang menguntungkan, gak perlu keluarin biaya banyak hanya bermain di game terbaru 2017/2018
    Link Game : goo.gl/yCTkvj

    BalasHapus
  13. Junjungankuh ini, keren pokoknya.. Makaish loh ya, tanpa sengaja aku jd termotivasi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah... Makasih ya mbak Ella.

      Hapus
  14. Blognya keren deh bang, saya suka. Wew kebetulan saya juga sukak nih nulis... bukan nulis copy paste loh yauuu hehehe jadi... sama dong kita? Boleh follow back nya bang? Boleh dong yaa, boleh lah yaa :)

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehhee.. iya mbak.... makasih ya mbak... udah follow back kok :D

      Hapus
  15. Kalau blogger sudah paham kalimat ini "namun apa yang saya rasakan adalah saya tidak menemukan jati diri saya" sepertinya akan tersadar dan akan menulis karya sendiri. mantap gan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih gan.... semoga bisa menginspirasi...

      Hapus