Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Leyeh-leyeh di Abu Ad Darda, Masjid Tanpa Kotak Amal

Leyeh-leyeh di Abu Ad Darda, Masjid Tanpa Kotak Amal
Mirwaners, akhirnya saya sempat-sempatin leyeh-leyeh dan cekrek-cekrek di Masjid Abu Ad Darda. Sebuah Mesjid yang begitu megah yang berlokasi di Jalan Merak Sakti, Simpang Baru, Tampan, Kota Pekanbaru, Riau. Masjid Abu Ad Darda ini tergolong masih baru karena belum lama diresmikan, yaitu pada tanggal 3 Juni 2016 kemaren. Meskipun tergolong baru, namun masjid ini terlihat sangat indah. Kalau kita lihat dari luar, bangunan masjid ini sekilas seperti bangunan biasa, karena tidak ada kubah diatasnya seperti mana masjid yang pada umumnya. Tapi setelah masuk ke dalam masjid ini, rasanya gak pingin keluar lagi. Didalamnya nyaman banget karena dilengkapi dengan karpet tebal dan juga full AC yang tentunya bikin kita nyaman beribadah dan betah berlama-lama didalamnya.



Leyeh-leyeh di Abu Ad Darda, Masjid Tanpa Kotak Amal
Kalau dilihat sekilas, masjid ini memang tampak sederhana, tanpa adanya ukiran-ukiran kaligrafi yang melingkar-lingkar di dinding, dan ukiran lainnya. Tapi semua bahan bangunan masjid ini terbuat dari bahan yang terbaik saat ini yang jarang dijumpai digunakan bangunan di Kota Pekanbaru. Kalau kita lihat didalam maupun diluar ruangan, hampir semua bagian bangunannya ditutupi dengan marmer terbaik. Terlihat kokoh dan menakjubkan. Masjid ini terdiri dari 2 tingkat. Lantai bawah khusus untuk lelaki dan lantai atas khusus untuk perempuan. Untuk naik dari lantai satu ke lantai atas difasilitasi dengan tangga berjalan, pokoknya mewah banget ini masjid. 
Leyeh-leyeh di Abu Ad Darda, Masjid Tanpa Kotak Amal
Masjid ini tidak pernah kosong. Setiap waktu pasti ada orangnya. Karena selain sebagai tempat untuk shalat 5 waktu, masjid ini juga digunakan oleh anak-anak, para remaja dan juga orang dewasa untuk belajar kajian ilmu agama dan Tahsinul Quran. Kemudian setiap shalat Jum'at masjid ini penuh bahkan meluber hingga teras masjid. Setiap Senin dan Kamis ada disediakan makanan dan minuman buka puasa untuk para jamaah. Selain itu, masjid ini juga dijadikan tempat beristirahat sebentar dari kesibukan harian. Kita memang merasa nyaman ketika leyeh-leyeh atau sekedar beristirahat di masjid ini karena ruangan yang luas dilengkapi dengan karpet yang tebal dan full AC. 
Abu Ad Darda
By the way, coba tebak! Kira-kira berapa biaya untuk membangun masjid semegah ini?  500 juta? 1 miliar? 2 miliar? 10 miliar? Enggak! Total biaya pembangunan mesjid ini adalah 40 miliar rupiah dan yang bikin amazing banget itu adalah 40 miliar ini dibiayai oleh satu orang saja. Mantap! Segede apa tu pahalanya, bikin masjid dengan biaya 40 miliar.
Leyeh-leyeh di Abu Ad Darda, Masjid Tanpa Kotak Amal
Masjid ini tidak seperti masjid yang pada umumnya kita jumpai. Pada umumnya, setiap masjid pasti ada kotak amalnya. Beda dengan masjid Abu Ad Darda, di masjid ini tidak ada kotak amal alias kota infak, bahkan dilarang ada kotak amal di masjid ini. Kenapa dilarang? Karena, tau kah kalian bahwa orang yang membangun masjid ini hanya ingin cuma dia yang memenuhi segala kebutuhan masjid. Wow! Emejing! Kalau biasanya orang borong belanja, tapi kali ini ada lho orang yang borong pahala. Jadi, sebenarnya inilah yang dimaksud dengan berlomba-lomba dalam meraih surga, tidak mau kalah dengan orang lain soal pahala beramal ibadah.
Leyeh-leyeh di Abu Ad Darda, Masjid Tanpa Kotak Amal

44 komentar untuk "Leyeh-leyeh di Abu Ad Darda, Masjid Tanpa Kotak Amal"

  1. Dih gila ! 40 milyar dibangun sendiri?



    HORANG KAYAHHHH

    BalasHapus
    Balasan
    1. horang kayah....
      semoga masuk surgah..,.
      btw enak ada ekskalatornya

      Hapus
    2. Bakal betah kalau ada disitu ya, Mas..he

      Hapus
    3. Gila banget... hehe

      Hapus
    4. Amiiinn... ya.. ada eskalator nya

      Hapus
    5. iya mas.. betah banget

      Hapus
  2. Masjid ini bagus udah gitu Saya suka design arsitekturnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas... masjid nya arsitekturnya beda dari masjid-masjid lainnya.

      Hapus
  3. Wadaw masjidnya bener" dah megah and mewah,
    Subhanalloh hebat jos buat yang borong amal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya gan.... masuk surga deh tu orang..

      Hapus
  4. wah nih mudah-mudahan saya bisa seperti itu bisa bangun masjid 45 milyar pake uang sendiri..berlomba lomba yg ini 40 saya 45 amin....


    templatenya mantap banget

    BalasHapus
  5. Saya sangat salut, itu namanya kemandirian. Sungguh luar biasa, coba seandainya orang kaya seperti ini. Jayalah umat islam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget mas... kapan ya kita bisa seperti itu?

      Hapus
  6. melihat aktion fotonya, saya jadi tringat artis choky sihotang :) masih ada nazab kah ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahhaa..... kami masih ada kesamaan mbak.... sama-sama ganteng... heeheeh

      Hapus
  7. Doa terbaik untuk yang membangun...

    BalasHapus
  8. nyaman banget nih, apalagi kalau pas bulan puasa, pasti ada takjil nya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuuihhh.... pasti tu... puasa senin kamis aja ada takjilnya... apa lagi puasa ramadhan...

      Hapus
  9. sangat megah sekali.. design interior bahkan setiap sudut lorong di bangun dengan konsep yang pas.

    BalasHapus
  10. ada eskalatornya kaya masjid di banda aceh, kalau di bogor belum ada kayanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya.. di tempatku juga belum nemu masjid yg ada eskalatornya.. mungkin klo ada udah dibuat mainan sama anak2 kecil..haha

      Hapus
    2. Iya mbak... keren banget dah...

      Hapus
    3. Hahahahaa.... dibikin mainan anak-anak yah

      Hapus
  11. wajar mahal, cantik dan elegan. Yang luar biasa itu adalah desain dan arsitektur nya yang bikin pusing kalau sya yang merancang heeheee, salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha.... salam kenal kembali mas.

      Hapus
  12. Busyet...
    Orang kaya mah bebas.
    40 miliar pun dilibas aja.

    BalasHapus
  13. ehhh klo hak ada kotak infak bgitu, apa tidak malah menghalangi orang lain untuk bikin pahala?

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya sependapat sama mbak agustina

      Hapus
    2. Maksud orang tu gak bikin kotal amal itu karena masjid ini sudah didanai penuh oleh seseorang dan tidak membutuhkan orang lain untuk ikut mendanainya... orang itu memang benar-benar memborong pahala... kalau ada orang lain yg mau cari pahala mungkin dengan cara lain aja kayaknya.

      Hapus
  14. Dari foto-fotonya aja kelihatan wah banget nih masjid. Mana yang bangun didanai 1 orang aja lagi. Waduh, bukannya bermaksud apa-apa nih, tapi memberi peluang kebaikan kepada orang lain juga kebaikan loh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih.... tapi kan lebih baik lagi seseorang tu menghabiskan hartanya untuk masjid ini, sehingga masjid ini tidak membutuhkan sumber dana dari yg lain lagi.

      Hapus
  15. Daerah tampan ya mas? Aku ada family di sana, tapi blm sempet berkunjung sih, Insya Allah kalo ada rejekinya, nanti mampir ke masjid ini, penasaran saya. .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, daerah Tampan. Mas nanti kalau ke Pekanbaru, harus mampir deh di mesjid ini.

      Hapus
  16. Gilaaaak, salut banget! Aku jd penasaran pgn tahu siapa orangnya mas. Baru kali ini aku baca orang membangun mesjid semahal itu sendirian pula. Moga2 banyak dicontoh oleh orang2 lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, orangnya sengaja di rahasiakan untuk menjaga aja. Semoga di contohi oleh orang lain ya mbak.

      Hapus
  17. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  18. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  19. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus