Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Duduk Samping Pilot Gara-gara Salah Teknis Tiket Pesawat

Duduk Samping Pilot Gara-gara Salah Teknis Tiket Pesawat

Mirwaners, merupakan suatu hal yang tak terduga ketika ada seorang pilot yang dengan baiknya mengajak saya duduk disampingnya ketika sedang terbang menuju ke Pekanbaru. Betapa senangnya saya karena selama ini saya belum pernah melihat dengan mata kepala sendiri kecanggihan alat-alat di depan pesawat. Sesuatu yang sangat luar biasa yang rasa tidak semua orang bisa memiliki kesempatan seperti yang saya alami kemaren.

Kenapa saya sempat diajak duduk di samping pilot? Ceritanya gini, pada awalnya, saya bersama teman-teman saya memesan tiket mau pulang ke Pekanbaru dari Aceh. Kami pesan tiket dari situs online. Harga tiketnya pun tidak terlalu mahal menurut saya, sekitar 600-an ribu, mungkin karena waktu itu bukan hari libur. Apalagi kami memesan tiketnya satu minggu menjelang keberangkatan. Jadi, harga tiketnya masih normal. Alhamdulillah, tiket pun dipesan dengan lancar badai tanpa halangan.

Menjelang hari keberangkatan, kami sibuk packing-packing. Barang-barang yang tidak perlu kami tinggalkan saja. Karena takut kelebihan barang bagasi. Karena tertulis ditiket bahwa kami hanya perboleh membawa barang maksimal 20kg saja. Beberapa teman yang memiliki barang yang diperkirakan memiliki barang yang lebih dari 20 kg, mereka mengirim barang-barang mereka tersebut ke Pekanbaru melalui JNE sebelum hari keberangkatan. Ada juga yang langsung mengirim ke kampung halaman mereka, yaitu ke Karimun. Saya lihat biaya pengirimannya mahal, mungkin karena beda pulau kali ya.

Beberapa hari kemudian, hari keberangkatan pun tiba. Kami diantar oleh teman-teman kami di Aceh dari rumah ke Bandara Sultan Iskandar Muda. Setelah sampai, kami pun pamitan sama teman-teman kami yang telah berjasa mengantarkan kami ke bandara. Jam keberangkatan kami pada pukul 09.30 WIB. Untung saja tidak delay. Jadi, kami tidak menunggu-nunggu terlalu lama di bandara.

Tiket Pesawat

Pada saat check in semuanya lancar-lancar saja. Dan kami langsung masuk ke dalam pesawat. Mereka pun duduk di kursinya masing-masing. Malangnya, saat saya mau nyari nomor kursi, ternyata kursi saya sudah diduduki oleh orang lain. Sontak, saya pun langsung menanyakan kepada emak-emak yang duduk dikursi saya itu. Setelah saling menanya dan berargumentasi dengan emak-emak yang agak cerewet itu, ternyata nomor kursi kami sama, yaitu nomor 33C. Dengan terheran-heran saya pun langsung menanyai tentang hal ini kepada pramugari. Setelah dicek, ternyata ada kesalahan teknis. Nomor kursi 33C memang telah dibooking oleh 2 orang, emak-emak itu dan saya sendiri.

Waktu sudah menunjukkan pukul 09.15, menandakan bahwa 15 menit lagi pesawat take-off. Saya pun bingun dan bertanya kepada pramugari, saya harus bagaimana. Salah satu dari pramugri itu bergegas menjumpai co-pilot. Saya tidak tau mereka ngomong apa. Mungkin dia mau membicarakan masalah ini. Lima menit kemudian, pramugri itu pun bilang ke saya bahwa saya harus tinggal dulu di bandara  menunggu keberangkatan pesawat yang kedua pada pukul 4 sore. "Gila! Selama itu saya harus nunggu!" Saya pun langsung bilang ke pramugari dengan suara agak sedikit meninggi bahwa ini bukan kesalahan saya. Ini murni kesalahan dari pihak maskapai. Saya tidak mau menunggu terlama sampai sore. Saya harus berangkat juga sekarang.

Pramugari itu pun kembali menjumpai co-pilot. Sepertinya mereka membicarakan hal ini. Sebentar lagi sudah mau take-off. Saya agak panik dengan situasi yang seperti ini. Beberapa menit kemudian pramugari itu kembali dan bilang ke saya bahwa dikarenakan sudah tidak ada lagi kursi yang kosong, jadi saya dipersilakan untuk duduk di samping pilot. “Whaaaat!!! Oh my god!” dalam hati berkata, “Alhamdulilah! Waaaahh… Bakalan seru nih kalau bisa duduk disamping pilot. Bisa lihat-lihat pemandangan diluar saat terbang.” Saya pun tersadar dari lamunan dan langsung merespon apa yang dikatakan oleh pramugari itu. Saya langsung setuju.

Setelah duduk disamping pilot, mas pilot itu memberikan beberapa syarat kepada saya. Saat duduk disampingnya, saya dilarang menyentuh apa pun peralatan yang ada disekitar saya. Selain itu, saya tidak diperbolehkan menghidupkan HP. Saya pun setuju saja. Tapi sebelum HP off, saya menyempatkan diri untuk meminta tolong kepada salah satu orang yang yang ada disitu untuk mengambil foto saya bersama pilot.

Ketika, saya mau mematikan HP, tiba-tiba HP tersebut berbunyi, ada yang menelpon. Eeh, tiba-tiba saya tersadar, ternyata hanya mimpi. Saya tersadar dari tidur gara-gara HP yang saya letak disamping bantal saya bunyi beneran. Ada orang iseng miscall. Saya terdiam, termenung, terduduk sebentar mengingat-ingat kembali kejadian-kejadian yanag terjadi dalam mimpi saya barusan. Seandainya kejadian itu terjadi beneran, pasti seru banget. Beberapa menit kemudian, saya langsung bangun dan mandi pagi.

120 komentar untuk "Duduk Samping Pilot Gara-gara Salah Teknis Tiket Pesawat"

  1. ealahhhh lah dalah. mimpi toh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, ternyata dalam mimpi. Hehe

      Hapus
  2. Mukanya maksa bangetπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
  3. waduh nyesal deh udah baca hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wadduuhh,,, jangan gitu dong mas. :D

      Hapus
  4. Ya ampun, tyt mimpi wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, hanya mimpi ternyata.. haha

      Hapus
  5. dari ini saya ambil pelajaran sekarang klau mau baca dari paragraf ke bawah dulu, baru atas.. hahaha

    BalasHapus
  6. ahahhaa... apakah ini yang namanya hoax

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. bukan mas. Tapi ini kan saya bilang pada akhir cerita bahwa ini hanya mimpi. Hehhee..

      Hapus
  7. aku pikir jokowi tadi bang.. mirip.. hahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yah... hampir mirip muka nya... eh rambutnya.. hahhaha

      Hapus
  8. Terobosan baru ini dalam ngeblog. Okeh fix haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wadduuh.. moga ide-ide yang kayak gini gak menular deh ke blogger lain. Hehehe...

      Hapus
  9. Ganjinge njaran ,tiba2 mimpi

    BalasHapus
  10. Ganjinge njaran ,tiba2 mimpi

    BalasHapus
  11. Hahaha, kirain beneran :p Eh, tapi kalau aku beneran pernah dapet priority seat lho di pesawat, jadi lega banget. Tapi gak sampai duduk samping pilot juga sih. Paling samping pak kusir kalau naik delman :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooh.. pernah dapat ya. Hahahhaa,.. kalau duduk samping pak kusir mah seringggg... Haha

      Hapus
  12. Ngiiikkkk
    Saya tertipu. Wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini bukan penipuan lho mbak. Hehehe

      Hapus
  13. Mimpi yg mengasikkan hahaha ��

    BalasHapus
  14. Mas... Berantem yuk... wkwkwk

    BalasHapus
  15. jadi foto pertama itu editan???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak kok, foto itu di jepret dalam mimpi. Wkkw

      Hapus
  16. Whaaaaats!!! Cuma mimpi..!?

    Waduh, kalau benar terjadi pasti seru banget, apalagi bisa foto-foto bareng pramugari juga he..he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah... iya mas, ternyata hanya mimpi. Kalau ini nyata pasti seru deh mas. hehe

      Hapus
  17. Ini apa sihhh..??

    Untung nggak disuruh duduk dekat mbak pramugarinya ya mas, kalau iya pasti mimpinya lanjut terus dan nggak bakalan mau bangun :)

    Kalau lain kali mimpi lagi, pilih mana? Duduk dekat pilot di depan atau dekat mbak pramugari di belakang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... iya mbak, untung aja gak disuruh duduk didekat pramugarinya, bisa berabe tuh.. hehe...

      Jadi gak bisa milih nih, duduk di dekat pramugari atau disamping pilot. Soalnya bisa lihat pemandangan didepan.... Eeh... duduk di samping pramugari aja deh.. hihihi...

      Hapus
  18. Aku serius baca loh. Dan aku tertipu.... Tapi fotonya beneran nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Foto itu di jepret waktu dalam mimpi mbak.. hehee..

      Hapus
  19. daaaan ternyata hahaha, nggak ngeh aku kalo foto yg di deket pilot itu editan bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. itu foto jepretan waktu dalam mimpi keles... Hhehe

      Hapus
  20. haha, kena deh gue ternyata cumi toh, terkecoh banget sama fotonya, yang ada dalam pikiran sih tadi pettanyaan, apa mungkin bisa begitu? haha ..,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa... Iya bisa dong mbak, tapi dalam mimpi.. hehe

      Hapus
  21. cieee yang duduk deketan pilot :-D
    jalan2 terus si bang, ajak-ajak dong

    BalasHapus
  22. aaah gilak !
    Padahal mataku udah berbinar-binar.
    Ga taunya penipuan :(
    asem tenan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Bukan penipuan gan, tapi hanya mimpi. Hehe

      Hapus
  23. Tiwas aku serius banget bacanya -_-

    etapi itu foto di kokpit beneran kan? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehhe... iya, itu foto benar dong, jepretnya waktu dlam mimpi. wkwk

      Hapus
  24. Yaelaaahhhh....mimpi! K jebak lgi..

    BalasHapus
  25. ikutan mimpi juga ah, siapa tau bisa duduk samping pramugari cantik

    BalasHapus
  26. Bg itu kursi kapten, yg bg dudukin, trus kaptenya duduk dimane? Nyetir dari belakang kali ye hahahahahah

    BalasHapus
  27. Bg itu kursi kapten, yg bg dudukin, trus kaptenya duduk dimane? Nyetir dari belakang kali ye hahahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, minjem kursi kapten sebentar buat foto-foto. Hehehe...

      Hapus
  28. Wah rasanya enak banget kali yah.. duduk depan samping pilot, fokus pandangannya jauh lebih indah atau malah ngeri, mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, kalau duduk di depan itu malah asik dapat melihat pemandangan indah didepan, dicampur dengan perasaan agak ngeri sih. Hehehe..

      Hapus
  29. Hahaha, andai itu benar pasti menyenangkan tapi sayangnya hanya duduk di samping pilot terbang ke pulau kapuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pulau kapuk? Hahahhaa... Sayang banget ya hanya duduk disamping pilot terbang ke pulau kapuk.

      Hapus
  30. wah endingnya nggak seru mas, hahaha :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih mas, kurang seru sih mas, karena gara-gara Hp berbunyi, saya jadi tersadar dari mimpi.

      Hapus
  31. Serius baca oh ternyata oh mimpi..πŸ˜€

    BalasHapus
  32. bagus edit fotonya sampe saya yang lugu dan baik hati ini tertipu, kzl :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehhe... foto itu bukan editan loe mbak, itu foto di jepret di saat dalam mimpi. wkwkw

      Hapus
  33. Hahahahahhaha.... kayak baca soal yg di ospek mahasiswa aja... kyknya emng hrus dimna2.. baca akhir dulu..baru diawal...serius baca...malah mimpi...hahhaha..semoga kenyataan... karana semua berawal dari mimpi...wkwkkw

    BalasHapus
  34. Hahahahahhaha.... kayak baca soal yg di ospek mahasiswa aja... kyknya emng hrus dimna2.. baca akhir dulu..baru diawal...serius baca...malah mimpi...hahhaha..semoga kenyataan... karana semua berawal dari mimpi...wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaa... ciyeeee... yang berpengalaman kena ospek. Hehehe... Semoga jadi kenyataan deh, bisa duduk di depan pesawat. wkwkwkw

      Hapus
  35. Etdaaaah.. kupikir beneran ada maskapai penerbangan yang tledor begitu. Sampai-sampai penumpang harus duduk di samping pilot, ternyata hanya mimpi, hanya mimpi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhaa... ternyata hanya mimpi mbak. Kalau terjadi beneran asik juga tu, bisa duduk di depan sambil lihat pemadangan diluar.

      Hapus

  36. Sebel ah, udha baca serius juga. Ternyata mimpi -_-

    BalasHapus
  37. Oh, anda balas dendam dengan saya? Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... iya mas, balas dendammm!!!!

      Hapus
  38. Yaelaaahhhh....mimpi! K jebak lgi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Hanya mimpi kok mbak Eli.

      Hapus
  39. wkwkwkwk... udah serius bgt bacanya XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkkwkw... Harus serius dong baca nya... :D

      Hapus
  40. Wwwwkk berasa angkot dunk mas klo mpe ga kebagian kursi di pesawat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... iya juga ya mbak... tapi hanya dalam mimpi kok.

      Hapus
  41. kirain gimana ceritanya.. ternyata.... :D

    BalasHapus
  42. hmmm...hmmm...ini postingan keduamu yang menjebak asaku

    BalasHapus
  43. Dari atas cerita ini bagus sekali. Di ujung cerita tidak ada yang ngira. Bisa jadi cerita spoof ini mas hee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eeh, iya juga ya, bisa jadi cerita spoof.. hehhee...

      Hapus
  44. kembalikan waktu 5 menit ane :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Viiissss.... Hehehe... hanya cerita mimpi :)

      Hapus
  45. Sempat penasaran baca judulnya tapi ternyata eh ternyata.. sangat mengherankan.

    BalasHapus
  46. Waduhhh kok bisa gitu gan kwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya gan, karna ada kesalahan teknis tiket pesawat. Wkkww

      Hapus
  47. Balasan
    1. Hehehehe... seru kan mas cerita nya?

      Hapus
  48. ane kira beneran gan, ternyata

    BalasHapus
  49. Anonim2/23/2017

    Di Malang ada Simulator Pesawat, kamu bisa duduk bareng pilotnya tanpa harus mimpi dulu bang, haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seriusan? Boleh tu ntar di coba ke sana. Tapi bisa duduk di tempat pilotnya pada saat terbang atau saat pesawatnya berhenti?

      Hapus
  50. Wkwkwkwk gila aja si mas.. Kirain beneran, udah serius baca :p.

    Eh tapi yaaa, itu kenapa cm si liong ini yg punya tabiat double seat gt sih. Aku ga prnh ngalamin dobel seat di maskapai yg lain, tp pernah ngalamin pas naik si singa dungdung ini.. Sebel banget nemang. Untungbya ada seat yg kosong waktu itu. Ga abis pikir de.. Sejak itu ga pernah mau lg naik liong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha.... cuma mimpi lho...
      Ooh... jadi mbak pernah kena ya. Sabar aja lah mbak. Udah takdir. :D

      Hapus
  51. Jiaaaaah, baru pertama kali mampir udah kena jebakan Batman.
    Btw, salken ya Bro, ceritanya menarik, walaupun akhirnya dikibulin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha... Udah nasib mbak. Baru pertama datang udah baca cerita mimpi saya.

      Hapus
  52. cocok dijadiin novel ni om πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aahh... Masih banyak yang kurang nih tulisannya.

      Hapus
  53. Hahahaha asem banget, udah baca serius, ternyata cerita dalam mimpi yang di tulis. Hihi. Tapi keren tulisan nya mas, ada lucu nya juga dan pastinya enak untuk dibaca sampai tuntas. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaaa.... Makasih mas udah baca sampe habis. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  54. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  55. Dari awal sudah mencium aroma tak sedap.
    Hahaha...
    Tapi ngotot baca juga.
    Alamak. Telak kalipun!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alamak! Cuma cerita mimpi ternyata. Hehehe....

      Hapus
  56. Saya tegaskan sekali lagi ya....
    Kesel banget emang baca postingan yang kek begini...

    Pantes mukanya gak banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf keun aye bang.... hehehehhehe

      Hapus
  57. Udah baca serius, kirain beneran boleh jadi copilot dadakan. wakakakak. ternyata~~

    BalasHapus