Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Aneh! Pelabuhan Tua di Bagansiapiapi Jadi Daratan

Pelabuhan Tua di Bagansiapiapi

Mirwaners, Bagansiapiapi merupakan ibukota Kabupaten Rokan Hilir, Riau. Di sekitar lokasi ibu kota ini memiliki banyak tempat bersejarah. Dari sekian banyak tempat bersejarah, ada satu tempat yang menurut saya agak aneh, yaitu sebuah pelabuhan Tua Peninggalan Belanda pada tahun 1942. Apa yang anda pikirkan ketika mendengar kata pelabuhan? Sebagian orang tentunya berfikir suasana sebuah pelabuhan dimana ada air lautnya dan juga mungkin ada kapal-kapal yang berlabuh.

Namun, pelabuhan tua yang satu ini agak aneh. Jarang bahkan belum pernah saya temui hal ini. Yang bikin aneh itu adalah pelabuhan ini yang dulunya adalah laut tapi sekarang menjadi daratan yang kini sudah dibangun rumah-rumah disekitarnya. Biasanya kan dipinggiran pelabuhan mengalami abrasi dimana pinggiran laut tersebut makin lama makin menjorok ke darat, tapi pelabuhan yang ini beda. Malah daratannya menjadi menjorok ke laut yang kini jarak antara pelabuhan tersebut dengan laut sudah begitu jauh, sekitar 4 kilo meter.

Pelabuhan Tua di Bagansiapiapi

Mirwaners, seperti yang saya lihat kemaren bersama tim Bagan Heritage, bentuk pelabuhan bersejarah ini kini tidak lagi utuh. Bekas besi dermaga sepanjang 100 meter di pelabuhan ini sudah dimakan karat dan besar kemungkinan beberapa puluh tahun mendatang besi ini akan rapuh jika tidak ada perawatan yang maksimal dari masyarakat atau pemerintah setempat. Selain itu, dilokasi ini juga terdapat gudang tua yang sudah lama dibangun, yaitu pada tahun 1920. Gudang tua ini dulunya digunakan untuk menampung barang-barang yang dipakai oleh maskapai pelayaran Belanda. Namun, kini lokasi pelabuhan ini sudah dipagar dan dijaga agar tidak dijahilin oleh orang-orang disekitar. Hanya orang yang mendapat izin yang bisa memasuki wilayah pelabuhan bersejarah ini.

Lokasi Pelabuhan tua yang penuh sejarah ini terletak di halaman belakang Kantor Bea Cukai Bagansiapiapi. Menurut cerita warga sekitar, lokasi pelabuhan tua ini pernah  ingin dijadikan perumahan oleh pihak Bea dan Cukai. Tapi untungnya, keinginan tersebut ditolak oleh masyarakat dan juga Pemerintahan kabupaten Rokan Hilir. Karena pelabuhan tua ini sangat berpotensi untuk dijadikan sebagai tempat wisata sejarah dimana akan menjadi asset yang berharga bagi Rokan Hilir bahkan bagi Riau. Kini Pemerintahan kabupaten Rokan Hilir sedang berupaya untuk membebaskan lahan miliki Kemenkeu tersebut untuk dijadikan tempat wisata sejarah.

Pelabuhan Tua di Bagansiapiapi

Jadi, bagaimana menurut anda tentang pelabuhan tua yang bersejarah ini? Sudah pernah kah menyaksikan sendiri peristiwa seperti ini? Kalau belum pernah dan ingin melihat dengan mata kepala sendiri, ayo kita jalan-jalan mengunjungi lokasi ini di Bagan Siapiapi sebelum orang lain mengunjunginya. Untuk mengunjungi lokasi ini, anda bisa menggunakan kendaraan pribadi atau menggunakan bus pariwisata yang memakan waktu sekitar 6 atau 7 jam perjalanan kalau anda dari Pekanbaru di siang hari. Not so long, right?

64 komentar untuk "Aneh! Pelabuhan Tua di Bagansiapiapi Jadi Daratan"

  1. Baru tau aku mas, udah lama juga. Peninggalan Belanda. Pengen rasanya bisa langsung melihat mas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, ada peninggalan Belanda disini, lihat sendiri lebih puas mas.

      Hapus
  2. Anonim4/05/2017

    kaga heran sih kalau blog ini rame, postingannya keren2, tampilan templatenya juga kayaknya yg premium, mungkin saya kudu menyerap ilmu ngeblog dari bang mirwan biar blog saya juga bisa berkembang. maaf bang kalau komennya oot.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mas... Hehhe... Padahal blog ini biasa-biasa aja 😁😁😁

      Hapus
  3. Belajar sejarah memang asyik kalo terjun langsung ke lokasi. Jadi bs membayangkan peristiwa di tempat tsb pada masa lampau hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, kalau kita lihat sendiri, kita seolah-olah bisa merasakan kejadian masa lalu.

      Hapus
  4. izin posting ulang bg

    BalasHapus
  5. Mmm..begitu rupanya
    Sayang sekali jika tempat bersejarah tersebut tidak dirawat, padahal bisa mendatangkan wisatawan lokal maupun mancanegara.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mas. Makanya kini pemerintah setempat udah mulai melirik tempat ini.

      Hapus
  6. sepintas tak kira foto yg paling atas itu bekas rel kereta api bang hehe
    itu memang sengaja dibuat daratan macam "reklamasi" gitu? atau gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, menurut orang disitu, katanya ini bukan sengaja dibuat, tapi terjadi secara alamiah.

      Hapus
  7. Untung gak jadi dibuat perumahan. Jadi, bisa buat lokasi wisata. Ide bagus itu..

    BalasHapus
  8. Untung gak jadi dibuat perumahan. Jadi, bisa buat lokasi wisata. Ide bagus itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget, lokasi ini akan di jadikan lokasi wisata.

      Hapus
  9. wah, kok bisa ya mba? apa mungkin karena air laut sudah menyusut ya? udah dijadikan perumahan penduduk lagi ya? berarti sudah lama sekali pelabuhat itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whaaat? Mba? Saya cowok, mbak? Huhuhu... πŸ˜₯πŸ˜₯

      Iya mbak, pelabuhan ini memang sudah lama.

      Hapus
  10. Dulu pas jaman sekolah, Bagansiapiapi ini terkenal sama ikannya. Ga nyangka kalau disitu ada bekas peninggalan Belanda juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, Bagansiapiapi ini selain terkenal dengan ikannya, juga bakalan terkenal dengan wisata sejarahnya. Karena selama ini bukti peninggalan sejarah di kota ini belum banyak diketahui orang.

      Hapus
  11. Jadi penasaran nih... tapi kok jauh banget ya dari tempat saya, hiks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooh gitu ya, kapan-kapan rencanain deh mbak kesini 😁

      Hapus
  12. Mantaappp museum emang ga pernah mengecewakan

    BalasHapus
  13. Seru bisa ikut jelajah heritage seperti ini. Jadi banyak hamah hal-hal yang baru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, seru banget, kalau ada kegiatan seperti ini. Jadi banyak pengalaman.

      Hapus
  14. ooow rokan. blom pernah tuh gw kesana. klo dari dumai katanya cuma 1 jam-an. dan banyak yg jual lobster2 dan enak2 sekitarnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalau dari Dumai memang dekat ke Rokan. Kulinerannya juga macam-macam deh ada. πŸ‘πŸ˜

      Hapus
  15. itukan pelabuhan kog bisa jadi daratan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya itu dia yang bikin aneh, belum pernah saya temui yang seperti ini.

      Hapus
  16. Bentar-bentar... Hm... kok bisa ya? eh bingung aku haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaa gitu deh, kok bisa yaah... πŸ˜‚

      Hapus
  17. Waooow...kok ada ya fenomena alam seperti itu? Iya, anda benar biasanya kan daratan tepi laut kena abrasi, tapi ini malah tertimbun tanah...hmmmm perlu diteliti nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu dia mbak, kejadian ini gak seperti yang biasanya. Bene kata mu mbak, perlu di teliti nih.

      Hapus
  18. Aku kok baru tau ya!... Wajar juga sih orang belum pernah ke Riau juga... heheh
    Mudah-mudah punya kesempatan buat menilik kesana..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya begitu lah. Mudah-mudahan mas Adhi bisa lihat sendriri suatu hari nanti ya.

      Hapus
  19. masih banyak besi tuanya ya mas, bahaya kalo gak dipagar, nanti hilang diloakin hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mbak, makanya sekarang udah dipagar lokasi ini, supaya gak di jual kilo. Hehehe...

      Hapus
  20. aku pernah sih dneger bagansiapiapi dari guru smp dulu,
    tapi kalau baca ceritanya kayak hilangnya Selat Muryo di jepara yg kini jadi daratan, padahal dulu rame banget pelabuhannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selat Muryo? Ooh kebetulan saya belum baca ceritanya. Jadi penasaran ceritanya gimana.

      Hapus
  21. Emang nggak ada tulisan2 apa gitu ya, Bang, yang jadi keterangan kemana itu laut ilang? haha... Jadi kepo dah saya. Walau cuma lihat besi tua, tapi kalau peninggalan sejarah gitu ya seru juga lihatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut cerita orang disitu katanya lautan di pelabuhan ini menjadi daratan karena ada mistis, gak tau sih ceritanya benar apa gak.

      Hapus
  22. Sempat lama tinggal di Riau dulu tapi belum nyampai Bagan pdhl tetangga banyak orang Bagan. Tapi waktu masih sekolah dulu di buku pelajaran menyebutkan Bagan siapai-api adalah pelabuhan ikan terbesar di Indonesia. Masih nggak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah.... Sayang banget ya dulu gak sampai ke Bagan. Kurangbtau juga sih sekarang masih apa gak ya menghasilkan ikan terbesar. Soalnya kemaren gak sempat menyelidiki langsung tentang hal ini.

      Hapus
  23. Aneh tpi nyata yah.. mungkin tanahnya yang naik, atau lautnya yg turun.. hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya begitu lah mas, secara ilmiah, mungkin tanahnya yang naik atau air lautnya yang turun.

      Hapus
  24. Unik ya, pelabuhan jadi daratan begitu ...
    Benar tuh, cocok jadi tempat wisata ketimbang diambil sama Bea Cukai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, unik banget, saya aja belum pernah ketemu yang beginian. Untung deh kemaren gak dikasi ke Bea Cukai.

      Hapus
  25. jadi inget dulu pas SD baca cerita2 perjuangan kemerdekaan ada bahas soal bagan siapiapi, latarnya pasti pelabuhan. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga ya... Saya juga baru teringat mas. Hehhee

      Hapus
  26. lihat-lihat sejarah gini emang asik timbang bca bukunya mala ngantuk hahaha

    Aku lebih mudah memahami sejarah kalo sambil ke lokasinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, bener banget. Pokoknya lebih banyak enaknya langsung ke lokasi dari pada baca bukunya doang.

      Hapus
  27. Mantap nih tempatnya.. Ada ada aja yang keunikan alam.. Moga suatu hari bisa nengokin kesana deh mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Vika. Moga aja ntar bisa kesini ya.

      Hapus
  28. saya asli bagan dan besar di bagan,,, setau saya laut bisa jadi daratan itu karena bagansiapiapi tepatnya diantara laut dan sungai rokan. jadi banyak lumpur yang di bawa oleh arus sungai rokan dan ketemu dengan laut jadi lumpurnya tertinggal di pingir laut😁😁

    BalasHapus
  29. saya asli bagan dan besar di bagan,,, setau saya laut bisa jadi daratan itu karena bagansiapiapi tepatnya diantara laut dan sungai rokan. jadi banyak lumpur yang di bawa oleh arus sungai rokan dan ketemu dengan laut jadi lumpurnya tertinggal di pingir laut😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooh gitu ceritanya? Thanks gan untuk infony. Sebelumnya saya sempat mikir keras kok pelabuhan itu jadi daratan.

      Hapus
  30. setelah dibaca-baca kok saya jadi pengen jalan-jalan kesana ya,, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ayok mas jalan-jalan ke Bagan Siapiapi. :D

      Hapus
  31. Saya kok baru tau ya ada tempat bersejarah kayak gini di bagansiapi-api, padahal itu kota kelahiran saya loh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. MUngkin mbak kurang perhatian sama tempat-tempat wisata gitu.

      Hapus
  32. Itu Lokasinya di belakang pasar pelita, dulu memang laut bahkan rumah saya di dekat situ dulunya memang laut, bahkan pelabuhan di jalan utama yang dulu waktu kecil sering ane gunain buat main sama temen temen sekarang udah ga kepake karena alasan pendangkalan laut, dan di prediksi 30-40 tahun kedepan laut yg sekarang banyak air akan berganti jadi darat karenaa pendangkalan itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orang Bagansiapiapi juga ya mas ternyata.

      Hapus
  33. Terima kasih mas ata infonya, membantu banget. Keren deh pokoknya

    BalasHapus
  34. @Bisma Adinata maksih juga ya udah singgah...

    BalasHapus